[160] Pulau Saronde


Beberapa bulan yang lalu, saya dan suami diberi kesempatan oleh Allah untuk berkunjung ke salah satu pulau di Provinsi Gorontalo, tepatnya di Kabupaten Gorontalo Utara (Gorut), namanya Pulau Saronde. Dari pelabuhan Kwandang Gorut, kami menaiki perahu kecil, namanya Katinting untuk menuju Pulau Saronde. Sepertinya sih, masih ada satu lagi mode transportasi yaitu Taxi Saronde, tapi katanya, sedang ‘tidak beroperasi’. Jadilah kami menaiki Katinting. Ini dia penampakannya. Oh ya, kami membayar 200.000 rupiah untuk pulang-pergi, katanya sih bisa 40an ribu per orang untuk pulang-pergi, kalau ada temennya rame-rame, 1 katinting untuk 10 orang. Tapi karena kami hanya berdua, jadilah seperti perahunya di sewa gitu.

OLYMPUS DIGITAL CAMERAOLYMPUS DIGITAL CAMERA(Tampak Pulau Saronde, foto ini diambil saat perjalanan berangkat, karena ombak cukup tenang, saya masih berani ambil foto sana-sini, cerita ini itu. Saat perjalanan pulang, jangankan mengambil gambar,…)

Di dalam perahu itu, saya banyak berdo’a pada Allah. Pengalaman yang sangat berharga bagi saya, Alhamdulillah, Allah ingatkan saya kembali akan kematian, dan juga tentang kiamat.

Suasana yang cukup ekstrim waktu itu. Perahunya kecil, seharusnya perahu kecil ini bisa menampung sekitar 10 penumpang. Namun, saat itu hanya saya, suami, dan bapak yang mengendarai perahu, jadilah perahu ini kurang stabil. Saat keberangkatan ombak cukup bersahabat, karena masih pagi. Naaah, saat penyeberangan pulang, masyaaAllah, ombak membuat kami sekejab hemat bicara, tidak ngobrol ini itu, hanya sesekali saya bertanya, “Mas, ini lautnya dangkal kan?”. Selebihnya kami khusyu’ berdzikir kepada Allah. Dan saya baru sadar saat berada di tengah laut lengkap dengan ayunan ombak, di perahu ini tidak terlihat ada pelampung’. Saya tengok ke belakang, nihil. Saya hanya diam, menyimpan pertanyaan itu “nggak ada pelampung ya”. Di atas perahu itu, saya berusaha memutar memori, akan dosa-dosa, khilaf, kemalasan yang masih saja dipelihara, dll. Saya pun sangat bersyukur, Allah memberikan ‘kesempatan’ kepada saya untuk bermuhasabah di atas perahu kecil, di laut ciptaan-Nya, menyeberang kurang lebih 45 menit.

Ingat ayat-ayat dalam Al Qur’an tentang, “bumi yang digulung”, “saat laut dihancurluluhkan sehancur-hancurnya”.

Dibalik hikmah yang kami dapatkan, kami juga disuguhkan Allah dengan panorama Pulau Saronde yang begitu memukau. Laut yang begitu bening, biota laut yang menakjubkan, pasir putih yang mempesona, perpaduan warna langit-air laut-sinar matahari yang begitu elok dan memukau.

Dengan menggunakan kamera seadanya, ini dia salah satu cuplikannya. Lebih indah aslinya daripada foto-fotonya. Bener deh🙂

10369536_492736670858371_10507055_n(Bening banget kan airnya. Ikan-ikan berlari kesana kemari, dengan indahnya. Oh ya, yang ada beberapa cottage di Pulau ini. Sengaja disediakan untuk para pengunjung yang ingin menginap, melihat sunrise atau sunset. Di foto ini, ada cottage yang berada di atas laut. Tahun 2014, harga menginap untuk 1 malam sekitar 250.000 rupiah, bisa untuk 2 orang, kayaknya sih begitu. Saya juga kurang tahu hehe)

10362179_744182192271230_1756468027_n(Kalau ini cottage yang berada di atas daratan Pulau Saronde)

10449055_1430194383913298_1481062025_n

(dermaga)

925277_1482469848636777_975073389_n(Di bagian tepi Pulau Saronde yang berbatasan dengan air laut, ada yang berupa hamparan pasir putih. Ada juga sebagian yang berupa batu-batu, ada juga yang bati-batu berpasir.)

OLYMPUS DIGITAL CAMERA 10004164_1440300122886875_1418326067_n(tenda ini entah namanya apa, hehe)

Itulah tadi sekelumit cerita kami tentang Pulau Saronde. Karena berbagai keterbatasan kami, kami hanya bisa mengambil foto seadanya. Bagi sahabat yang ingin tahu lebih banyak tentang Pulau Saronde serta melihat postingan teman-teman lain yang lebih amboi bisa via googling, heee. Klik aja di sini.

Semoga bermanfaat🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s