[51] Arrohatu fil jannah …Jangan Putus Asa “tadabbur Al-Insyirah”


Sekilas membaca, sekedar mendengar, ataupun sepintas melihat “ahh biasa-biasa saja, kurang tertarik”__itulah sikap manusia. Tapi sungguh, akan sangat terasa indah, penuh nasehat, membakar semangat, mutlak kebenaran, klo kita mau mengenalnya dengan lebih dekat. Mari kita compare, antara formal vs tadabbur. Mana yang lebih menarik, tergantung tipikal kita.

Formalnya begini : “ Berikut adalah arti dari QS:Al-Insyirah ( Kelapangan), surat ke 94, Makkiyah

  1. Bukankah Kami telah melapangkan dadamu?
  2. Dan kami telah menghilangkan darimu bebanmu
  3. Yang memberatkan punggungmu?
  4. Dan kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu
  5. Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan
  6. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan
  7. Maka apabila kamu telah selesai ( dari suatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh2 ( urusan) yang lain.
  8. Dan hanya kepada Tuhan-mulah hendaknya kamu berharap.

Next  versi tadabbur dengan gaya bahasa dan alurku, coretan kelas tadabbur 25 Juni 2011 bersama ustadz Umar. Bismillah, semoga tak salah dalam menyampaikan ulang. Kebenaran hanya milik Allah, kekurangan dari diri saya pribadi. AL- Insyirah (Kelapangan), terdiri dari 8 ayat.

(5) Fa inna ma’al ‘usri yusraa. (6) Innama’al ‘usri yusraa.

(5)“Karena sesungguhnya bersama satu kesulitan itu ada banyak kemudahan”. (6) “Sesungguhnya bersama satu kesulitan itu ada banyak kemudahan”.

Arti dari ayat ke-5 dan ke-6 ini yang sangat menarik perhatianku dan  ternyata punya kedasyatan makna. Seia-sekata dengan apa yang disampaikan ustadz. Sebelumnya aku berpikiran kalau yang dimaksud dalam ayat ini adalah “Sesudah kesulitan, ada kemudahan”. Tapi ternyata yang benar adalah “Bersama kesulitan ada kemudahan”. Bukan sesudah, tapi bersama. Jadi bukan berarti kita tu susaaaaah melulu dalam jangka waktu lama, baru kemudian Allah memberi kemudahan. Tapi sesungguhnya, disaat kesulitan itu datang, Allah telah menyiapkan kemudahan yang datang bersama kesulitan itu. Karena dalam ayat tersebut ada kata ma’a=bersama.

Dan bukan berarti “dalam 1 kesulitan ada 1 kemudahan”, tapi yang benar adalah “dalam 1 kesulitan, ada banyak kemudahan”. Jika kita cermati kata ‘usri yang berarti kesulitan di depannya terdapat alif lam yang menyatakan bahwa ‘usri atau kesulitan di sini adalah tunggal, sedangkan yusraa yang berarti kemudahanadalah jamak.

So, bersama kesulitan (tunggal) ada kemudahan (jamak). MasyaAllah begitu dasyat makna dan kebijakan Allah pada hamba-Nya. Dan mari kita cermati lagi. Ayat 5 dengan awalan fa yang berarti disini karena (fa bisa berarti karena atau maka tergantung dari konteks kalimat dan kaitan dengan ayat sebelumnya).  Kemudian ditegaskan lagi dalam ayat 6. Terkesan berulang. Itu berarti kita diajak untuk tak berputus asa. Karena jika ada satu kesulitan maka bersamanya ada banyak kemudahan.

Kesulitan disini bisa banyak macamnya. Misalnya saja musibah. Bukan berarti ketika musibah itu datang pada kita, Allah tak sayang pada kita lhoo. Justru musibah itu adalah wujud tanda cinta Allah pada hamba-Nya, sebagai ujian atas keimanan kita. InsyaAllah, ketika kita bersabar dalam menghadapi musibah, Allah akan mengangkat derajat kita di sisi-Nya juga menghapus kesalahan kita di masa sebelumnya dan juga pengurang siksa kita nanti di akhirat. Bisa dibilang bentuk cicilan siksa kita.

Jadi jangan menggerutu, misalnya ni.”Gue kan uda rajin shalat, puasa sunnah pula, rajin ngaji gak pernah bolong. Tapi kenapa gue yang harus mendapat musibah kecelakaan ini. Muka jadi rempong. Sedangkan si fulan kerjaannya foya-foya, minum khamar, pencuri pula hidupnya selalu baik-baik saja.”.  Ingatlah sahabatku, bahwa siksaan di akhirat itu lebih keras. Manakala kita sudah berbuat baik semampu kita, lantas ada musibah datang, brati Allah telah meringankan siksanya pada kita. Dan bukan berarti si fulan itu lolos dari siksa Allah.

Musibah=mengangkat derajat=bukti tanda cinta dari Allah=meringankan siksa. Tapi bisa juga musibah menjadi siksa lhoo. Ketika datang musibah kepada kita, lantas kita berburuk sangka kepada Allah, bahkan mengucapkan atau melakukan sesuatu yang tak sepantasnya, maka musibah itu justru akan menjadi wujud siksa Allah kepada kita di dunia. So, selalu ber-khusnuzon-lah. Agar derajat kita dinaikkan oleh Allah dari musibah-musibah itu. Bahkan ketika kita tersandung batu kecil di jalan, lantas kita bersabar dan ber-khusnuzon, maka Allah telah mengangkat derajat kita dan mengurangi 1 dosa kita yang telah lalu. SubhanAllah. Tapi jangan lantas berharap tersandung batu terus ya.

Ayat selanjutnya ayat 7. Maka apabila kamu telah selesai (dari suatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain.

Allah itu sangat senang ketika melihat hamba-Nya mengerjakan sesuatu dengan sungguh-sungguh. Secara tersirat disebutkan dalam ayat 7, bahwa kita harus aktif, energik dan banyak kegiatan yang positif. Tentu saja akan beda nilainya antara si A yang aktif ini itu di jalan Allah dengan si B yang banyak tidur bae, walaupun sama-sama tak melakukan dosa misalnya. Karena setiap lelah dan peluh kita akan tetap terhitung oleh-Nya. Nilai plus lagi, kalau kita sedang beraktifitas, jin pun akan susah untuk masuk ke dalam tubuh kita. Lain halnya kalau banyakan bengong, bisa jadi sasaran empuk makhluk2 lain.

Pertanyaannya, kalau dalam ayat tadi kita dianjurkan untuk bekerja, lantas lanjut lagi bekerja dengan sungguh-sungguh, setelah usai lanjut lagi ke pekerjaan berikutnya dengan sungguh-sungguh lagi, dan seterusnya, kapan kita istirahatnya oi???? Karena dunia adalah waktu untuk bekerja, maka waktu istirahat kita adalah di syurga (Arrohatu fil jannah).

Ada juga penafsiran lain dari ayat ini, manakala kita usai melakukan pekerjaan dunia, maka beribadahlah kepada Allah dengan sungguh-sungguh. Jangan berikan yang sisa untuk islam, begitu pesan guru ngaji Ust. Bachtiar Nasir. Janganlah berikan tenaga sisa dan tak sungguh-sungguh untuk beribadah kepada Allah. Tapi beribadahlah kepada Allah dengan sungguh-sungguh seakan-akan kita melihat-Nya. Jika kita tak mampu, maka yakinlah bahwa Allah melihat kita.

 

Ayat terakhir ayat 8 “Dan hanya kepada Tuhan-mulah hendaknya kamu berharap.” Awali setiap aktifitas dengan istiadzah. “Audzubillahiminasyaitonirojim”, yang artinya “Aku berlindung kepada Allah dari godaan syetan yang terkutuk”. Lafalkan itu dengan sungguh-sungguh.

Misalnya diawal membawa Al-Qur’an, insyaAllah kita akan lebih khusyu’. Contohnya: Kita sedang tilawah Al-Qur’an, hp kita berdering…..lanjutkanlah, minimal sampai ayat yang kita baca berakhir. Janganlah berhenti seenaknya. Kalau di awal kita bersungguh-sungguh dalam membaca istiadzah, insyaAllah perlindungan Allah semakin kuat sehingga kita tak mudah tergoda oleh dering hp. Karena semakin fokus kita ber-istiadzah maka semakin kuat Allah melindungi kita.

Alhamdulillah…Cukup sampai di sini dulu. Untuk ayat 1 sampai 4 belum sempat terkupas di blog ini.

11 thoughts on “[51] Arrohatu fil jannah …Jangan Putus Asa “tadabbur Al-Insyirah”

  1. good.
    tapi kalau ini mah sama dgn yg disampaikan ustadz Umar tadi siang, begitupun dengan pemisalannya.

    salam Q-Geners.
    salam the next leader.
    hehehehe….

    • heee..kan uda endri biilang Put..ini penyampaian ulang (*isi catatanku di kelas tadabbur, tapi cuma ayat 5-8) dan semoga tak salah dalam menyampaikan kembali. Dan semoga temen2 yang belum bisa ikut tadabbur 25 Juni 2011, dapat ikut menikmati penyampaian dari ustadz Umar😀
      takut klo buat pemisalan sendiri, kurang pas pula nanti^^..
      ayoo Put, the next yang tugas piket ngisi tadabbur ^^

  2. Alhamdulillah..terima kasih saudariku..:)
    Subhanallah,,di balik arti yang indah, masih tersimpan “makna” yang jauh lebih indah..
    InsyaAllah pekan depan berangkat tadabbur..
    Mari brkt brg..:D

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s